Pages

October 26, 2012

:: Kaf.Ba.Ra.Kaf.Ta.Nun ::


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

 

Semalam, aku dipertemukan dengan seseorang yang amat aku kagumi. Mungkin pertemuan ini telah diatur oleh-Nya untuk menyedarkan aku, hamba Allah yang masih lalai dengan nikmat dunia. Aku agak hairan, biarpun banyak teksi yang berhenti, aku enggan untuk masuk walaupun masih ada ruang di dalam teksi tersebut.  Tiba-tiba, bila tiba saja teksi yang satu ini di hadapan kampus, terus kakiku ringan memasuki ruang penumpang. Pemandunya masih lagi muda jika dilihat dari raut wajahnya. 

Namanya, Uncle Lee.  Dia dah kena tinggal dengan anak bini. Tapi apa kesiannya, uncle (aku panggil uncle la, since bapak aku pun muda lagi) dulu pernah jadi businessman. Tapi sebab mengamalkan sikap yang tak berapa nak berkat, dia pun last-last jatuh bankrap.

“Cikgu, mau pegi mana?”

“Bank Rakyat, dekat ngan KFC Drive thru tu uncle ek”

“Ohhh… 3 ringgit saja”

“Aik, tapi selalu kalau sorang saja dia suruh bagi 8 ringgit?”

“Itu tambang ikut kepala punya. Satu orang ka, full ka, sama saja ma. Itu banyak tipu punya orang”

“Hidup ini tidak perlu tipu la, nanti hidup tidak berkat. Kata percaya itu Tuhan, ikut ajaran dia. Tapi tipu orang, mana ada berkat. Dulu maybe la saya pun suka main tipu sama customer, tapi sekarang sudah insaf. Tak mau tipu-tipu lagi. Nanti Tuhan marah”

“Kita hidup ha, mau buat apa-apa, kena ingat Tuhan tengok. Itu kaya ka miskin ka, itu semua ujian dari Tuhan. Dia mau tengok kita punya jiwa itu bersih atau tidak. Orang cakap orang tamak selalu rugi kan? Saya tidak mahu macam itu lagi, hidup macam ini sudah cukup ma. Hidup sederhana, janji bahagia. Buat apa mau kaya-kaya then tipu orang, buat kerja kotor.”

“Saya dulu pernah buat itu bisnes. Tapi sebab selalu main tipu, tidak berkat.  Mau cari rezeki, biar bijak sikit. Biar lambat mau kaya, tapi berkat. Kalau tidak, kaya pun tidak ada guna, hidup penuh dosa.  Betul tidak cikgu?”

“Then, saya  bankrap la, duit satu pun tidak ada. My wife, anak-anak semua tinggalkan saya. Family halau saya. Sekarang saya tinggal sorang-sorang, sehelai sepinggang. Banyak insaf sudah. Tapi life must go on kan?”

 “Kalau itu Tuhan tidak mau kasi kita mati, kita tidak akan mati. Saya sudah berapa kali eksiden, langgar lori, langgar bas, satu cedera sikit pun tidak ada. Itu Ah long pukul-pukul sama saya, tapi saya still hidup juga. Kalau mau bunuh diri pun tak guna punya, kalau itu Tuhan tidak mau kasi kita mati dulu. ”

“Hidup ini ar, biar apa pun jadi, hidup mesti jalan. Kalau ada buat salah, insaf. Then, ubah hidup kita, baru berkat. Kalau ada masalah, mintak tolong sama Tuhan la, Tuhan memang akan tolong punya.  Ini mau bikin kacau lagi, lawan itu Tuhan. Nanti Tuhan marah, lagi banyak masalah. Betul kan?”

“Ada ramai yang panggil saya untuk kasi ceramah, tapi saya tidak mau. Ramai lagi ustaz-ustazluar sana lagi bagus dari saya. Ada juga kawan suruh saya masuk Islam, tapi saya belum sedia lagi. Nanti next time kita tidak tau. Saya ikut life saya punya flow saja sekarang. Yang penting, life must go on”

“Ok, cikgu, nanti kalau ada jiwa (nyawa), kita jumpa lagi ya”

Sepanjang perjalanan, saya hanya mengiakan semua butir bicaranya. Saya kagum dengan perspektif hidupnya. Sedangkan orang bukan muslim seperti dia mampu berfikir sedimikian rupa, mengapa tidak kita yang lahir-lahir sudah bergelar Islam? 

Mengapa kita memilih jalan yang kotor demi mengejar kejayaan, kekayaan, kemewahan?  Rasuah, pecah amanah, semuanya dilakukan semata-mata ingin mengejar nikmat dunia yang bersifat hanya sementara, walhal banyak dosa yang telah dilakukan demi mengejarnya. Tiada lagi perkataan ‘keberkatan’ yang berlegar di atmosfera minda tatkala hanyut dengan godaan dunia. 

Aku bersyukur kerana telah disedarkan dengan cara sebegini. Aku bersyukur aku telah disedarkan sebelum masanya terlambat. Aku bersyukur  aku masih lagi mampu memabayangkan wajah ibu dan ayahku ketika ingin membuat kemungkaran. Mudah-mudahan, dialapangkan dada kita semua untuk menerima petunjuk dan hidayahNya.  Walllahualam.

SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA

2 comments:

Aina Sofea said...

Selamat hari raya aidiladha .. :D

Azwan Lai Azahary said...

Terima kasih. Raya kat perantauan je la ni. Hahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...